MEMBINA KECERDASAN EMOSI DAN INTELEK SEBELUM USIA ENAM TAHUN.

Mengimbau kembali kehidupan ibu bapa dan nenek moyang kita dahulu kita akan dapati seringkali anak lelaki diajar dengan ilmu mempertahankan diri. Agar selamat dari gangguan binatang buas waktu mengembara atau ganguan manusia lain yang di temui. Sementara anak perempuan diajar ilmu bagaimana mempercantikkan diri, menjaga maruah diri dan melayan suami dengan sebaiknya.  Hanya segelintir sahaja masyarakat yang berpeluang mendapat pendidikan dari segi ilmiah dan diajar menulis dan membaca. Ini bermakna pendidikan pada zaman itu bertumpu kepada kecerdasan emosi dan fizikal , dan amat sedikit sekali kepada kecerdasan intelek.

Namun bukan bermakna mereka langsung tidak diasah intelek mereka.  Mereka juga belajar mengaji Al Quran, belajar di madrasah dan pondok-pondok, menghafal segala jenis kayu kayan di  hutan. Boleh mengenal dan menamakan jenis akar, daun  dan buah-buahan yang terdapat disekililing mereka. Mereka belajar secara tidak formal.

Dari segi kehidupan harian kebanyakan kerja dilakukan secara ‘manual’, seperti menumbuk padi, menggiling cili, mengangkat air dari perigi dan sebagainya. Bahkan ada ibu bapa yang memberi tanggung jawab khas buat anak-anak mereka setiap hari, seperti anak lelaki mesti memastikan air di dalam kolah sentiasa penuh, anak perempuan di wajibkan menolong ibu di dapur, memasak mengemas , melipat kain dan seumpamanya.

Ibu adalah suri rumah sepenuh masa, menjaga anak, menyusukan bayi dan memastikan keperluan harian mereka. Bapa pula bertanggung jawab untuk mencari rezki menyara hidup keluarga. Yang demikian itulah antara ciri atau faktor yang membentuk  masyarakat melayu yang terkenal dengan adat resam dan kesopanannya.

PERUBAHAN HARI INI

Apabila berlakunya revolusi industri  zaman dan cara hidup masyarakat banyak berubah. Kehidupan moden yang serba canggih, bersifat global,  seolah-olah  dunia tanpa sempadan.  Pembangunan intelek dan ilmiah amat di titik beratkan. Oleh itu tumpuan diberikan kepada pendidikan formal iaitu pendididkan peringkat sekolah, seterusnya ke kolej atau universiti. Kejayaan manusia di ukur dengan profesionalismanya, iaitu memiliki kepakaran dalam bidang tertentu. Ibu bapa bekerja , malahan anak tidak disusukan dan di besarkan oleh ibu sendiri. Anak tidak lagi diberi tanggung jawab kerana “dia penat belajar’. Kasih sayang dan perhatian biasanya digantikan dengan hadiah, wang dan kebendan. Ibu bapa sentiasa sibuk dan tertekan, tidak ada masa untuk anak-anak, dan sekiranya ada masa bersama anak-anak mereka secara tidak sedar banyak menghabiskan masa untuk mengkritik tingkah laku dan adab yang tidak sopan, dengan itu mereka seolah hilang peluang untuk bermesra dengan anak-anak.

KECERDASAN EMOSI DAN INTELEK YANG SEIMBANG

Kajian menunjukkan bahawa manusia seolah-olah mempunyai dua otak, otak intelek dan otak emosi, dan kedua-duanya membangun serentak dan hampir 85% dari pembangunan otak bergantung kepada pembangunan emosi, dan 15% sahaja kepada pembangunan intelek. Dengan itu 85% dari hidup manusia dipengaruhi oleh perasaan atau emosinya. Ini bermakna 85% dari cara hidup, amalan, tingkah laku dan kemampuannya untuk belajar dan minat belajar adalah berdasarkan perasaan dan emosinya.

BOLEH DAN MINAT

Kajian menunjukkan bahawa otak membangun kerana otak itu belajar.Otak belajar kerana menerima maklumat, menyimpan maklumat dan bertindak balas kepada maklumat tersebut. Maklumat diterima melalui pancaindera lihat, dengar, sentuh, bau dan rasa , dan respon dilihat melaui gerak geri , pertuturan dan manipulasi. Emosi atau perasaan merupakan  “INPUT atau ‘NALURI’ yang keenam yang amat penting. Perasaan positif dan negatif berlaku serentak dengan pengalaman anak melihat, mendengar, menyentuh, merasa sentuhan, membau, bergerak, bertutur dan bermanipulasi.

Dengan itu apabila kita membangunkan kemampuan anak membaca, kita seharusnya membangunkan serentak MINAT dia membaca.  ‘boleh’ ialah kecerdasan intelek dan ‘minat’ ialah kecerdasan emosi. Teruskan membaca

KEKELUARGAAN DALAM PEMIKIRAN AL BANNA

Asy Syahid Hassan Al Banna dalam gagasan pemikirannya menyeru manusia ke jalan Allah dengan asas yang amat mudah. Beliau ingin membawa manusia yang telah jauh dari hidayah Islam kembali ke pangkal jalan. Kembali memahami Islam yang syumul ,yang menjangkau seluruh aspek kehidupan. Bermula dari aqidah yang sejahtera dan ibadah yang sahih sehinggalah kepada akhlaq, keluarga, masyarakat , Negara, undang-undang, kekayaan, keadilan,kehakiman , jihad dan dakwah. Membawa manusia kembali kepada Al Quran sebagai asas sumber rujukan. di samping hadis Rasulullah saw melalui riwayat dan perawi yang dipercayai.

Penekanan-penekanan yang dibuat oleh Asy Syahid menjadi lebih mantap dan sempurna apabila beliau sentiasa meletakkan Iman yang benar, Ibadah yang sahih dan pengorbanan di hadapan . Kerana di dalam ketiga-tiga elemen tersebut terkandungnya cahaya dan kemanisan. Asy Syahid seorang yang amat tegas dalam perkara agama memastikan ia sentiasa berlandaskan dalil syarak yang jelas dan nas-nas agama, menolak segala sesuatu yang bercanggah dengannya . Neraca dan setiap nilai di atas diimplimentasikan secara amali dalam alam nyata melalui keperibadian seorang muslim, keluarga muslim, masyarakat muslim , Negara Islam dan alam seluruhnya .

Asy Syahid dikatakan tidak banyak mengarang buku kerana terlalu sibuk dalam memproses dan melahirkan “rijal”. Demikianlah kritikalnya tahap pembentukan peribadi itu di sisi Hassan Al Banna. Melalui peribadi-peribadi muslim impian untuk mencapai sebuah keluarga muslim akan tergalas. Setiap tingkat atau tertib amal ini semestinya memerlukan disiplin dan pengorbanan yang tinggi. Amal-amal inilah yang akan dinilai dan dipertanggung jawabkan di hadapan Allah kelak.

Teruskan membaca

INFO SUSU IBU.

Anak merupakan anugerah Allah . Setiap pasangan yang berkahwin pasti inginkan zuriat sebagai penyeri kehidupan. Anak-anak adalah  pewaris ayah dan bonda di masa hadapan. Mereka juga merupakan permata negara yang diharapkan untuk menerajui dunia sebagai pemimpin yang berwibawa.new born

Lantaran itu kelahiran mereka di muka bumi ini di sambut dengan penuh tatasusila dari segi Islam. Malahan sejak mengandung lagi para ibu di sarankan agar sentiasa mendekatkan diri kepada Allah, mendirikan solat, memperbanyakkan membaca Al Quran, zikrullah dan sebagainya. Tempoh kehamilan adalah satu tempoh yang indah bagi ibu yang  tidak dapat di rasakan oleh orang lain. Tangisan awal bayi di sambut dengan azan dan iqomah di telinga kanan dan kirinya, memintas segala tipu daya dan godaan syaitan. Di beri nama yang baik-baik. Di aqiqahkan sebagai satu tanda kesyukuran.

Sepanjang 2 tahun pertama pembesarannya adalah lebih utama di susukan dengan susu ibu yang mempunyai khasiat lengkap di samping mengeratkan hubungan kasih mesra antara ibu dan anak. Al Quran menyarankan agar di susukan 2 tahun penuh bagi yang ingin berbuat demikian. Saranan tersebut pasti bukan saranan kosong, tetapi mengandungi hikmah dan rahsia yang tersirat. shoes

Bayi yang disusukan dengan susu fomula dan menggunakan botol pasti melalui pengalaman dan nikmat yang berlainan dari bayi bertuah disusukan oleh ibunya sendiri. Secara tak langsung kesemuanya itu akan mempengaruhi pembesaran, keperibadian, emosi dan kecerdasan aqal si anak.

Tidak dinafikan ibu yang menyusukan bayi akan mengalami keletihan . Terpaksa bijak membahagi masa. Menjaga kesihatan diri, menjaga makan dan minum demi anak yang di susukan. Teruskan membaca

Ibu Oh Ibu…

ist1_6973128-beautiful-baby-under-blanket

Meraikan “Hari Ibu” pada tanggal 10 Mei setiap tahun adalah sebagai penghormatan dan tanda kasih sayang kepada insan yang bergelar ibu. Meraikan dengan memberi hadiah, mengirim kad ucapan atau makan bersama. Namun diharap ia tidak disalahertikan. Kerana Islam mengajar bahawa penghormatan dan melahirkan kasih sayang mahu pun ucapan terima kasih kepada ibu, tidak sepatutnya bermusim atau pada hari tertentu sahaja.

Untuk menzahirkan penghargaan terhadap jasa baktinya, ibu patut dihormati dan diraikan pada setiap masa. Malahan ia adalah satu keutamaan. Kasih sayang dan pengorbanannya memang tidak mampu kita balas. Bahagiakanlah hati mereka selalu. Elakkan mereka bersedih menitiskan air mata kerana kesal kecewa terhadap kita. Syurga di bawah telapak kaki ibu…

Banyak firman Allah di dalam al-Quran dan hadis sabdaan Rasulullah saw yang menyentuh tentang kewajipan mentaati dan berbuat baik kepada ibu bapa. Panjatkan doa kudus buat ibu…

“Ya Allah… ampuni dosa-dosaku dan dosa kedua ibu bapaku, dan kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihaniku ketika kecilku…” Amin. Teruskan membaca

Kisah Isteri As-Syahid Imam Hassan Al-Banna-Lathiifah

Isteri Penguat Perjuangan Suami

Adalah Lathifah As Suri perempuan itu. Ia berdiri disamping Imam Syahid Al Banna. Sejak awal Imam Syahid telah menegaskan bahwa ia memerlukan seorang muslimah yang kokoh, yang tak lekang dan surut oleh banyaknya halangan dan rintangan dalam berdakwah.

Tidak mudah menjadi istri seorang Hasan Al Banna. Seseorang yang setiap detik kehidupannya sarat dengan kegiatan dakwah. Di pagi buta dia sudah bergegas untuk memulai berdakwah dan kembali pulang di gelap malam. Bisa dipastikan ia adalah seorang muslimah sejati, yang bisa mengisi kekosongan-kekosong an yang ditinggalkan oleh Imam Syahid Al Banna.

Teruskan membaca

“Agama dan Akademik Mesti Seiringan” – Nik Nur Madihah

Kewajipan terhadap agama dan kecemerlangan akademik mestilah dilaksanakan seiringan kerana kita tidak mahu sekadar berjaya di dunia sahaja, sedangkan kejayaan di akhiratlah yang kekal abadi. Demikian tegas Nik Nur Madihah bt Nik Mohd Kamal, pelajar cemerlang SPM 2008 ketika ditemuramah oleh wartawan ISMA di rumahnya di Pengkalan Chepa, Kelantan baru-baru ini. Pencapaian Nik Nur Madihah mendapat 20A telah ‘menggemparkan’ negara kerana kejayaan ini diperolehi dalam keadaan hidup beliau yang serba daif seperti yang dipaparkan oleh media massa.

Ikuti wawancara penuh saudari Nik Nur Madihah Teruskan membaca

Tips Kreatif Berjimat Keluarga

“Teratur atau tersusun dalam urusan“ adalah satu prinsip yang perlu ada untuk kita menangani kehidupan yang pelbagai dimensi ini. Sifat ambil mudah seharusnya tidak menjadi amalan kita. Begitu juga dalam aspek kewangan. Bagaimanakah kita merancang perbelanjaan, melangsaikan hutang-hutang, bil-bil, ansuran kereta dan rumah, begitu juga simpanan untuk ibadah haji? Semuanya perlu kepada perancangan dan disiplin. Pendek kata kita mesti bijak agar tidak terperangkap dengan keserabutan masalah kewangan akibat daripada kecuaian kita sendiri yang mungkin akan membawa kesan negatif seperti kemurungan, pergaduhan suami isteri, permusuhan dengan kawan dan kerabat kerana hutang atau pinjaman dan seumpamanya. Teruskan membaca