KEKELUARGAAN DALAM PEMIKIRAN AL BANNA

Asy Syahid Hassan Al Banna dalam gagasan pemikirannya menyeru manusia ke jalan Allah dengan asas yang amat mudah. Beliau ingin membawa manusia yang telah jauh dari hidayah Islam kembali ke pangkal jalan. Kembali memahami Islam yang syumul ,yang menjangkau seluruh aspek kehidupan. Bermula dari aqidah yang sejahtera dan ibadah yang sahih sehinggalah kepada akhlaq, keluarga, masyarakat , Negara, undang-undang, kekayaan, keadilan,kehakiman , jihad dan dakwah. Membawa manusia kembali kepada Al Quran sebagai asas sumber rujukan. di samping hadis Rasulullah saw melalui riwayat dan perawi yang dipercayai.

Penekanan-penekanan yang dibuat oleh Asy Syahid menjadi lebih mantap dan sempurna apabila beliau sentiasa meletakkan Iman yang benar, Ibadah yang sahih dan pengorbanan di hadapan . Kerana di dalam ketiga-tiga elemen tersebut terkandungnya cahaya dan kemanisan. Asy Syahid seorang yang amat tegas dalam perkara agama memastikan ia sentiasa berlandaskan dalil syarak yang jelas dan nas-nas agama, menolak segala sesuatu yang bercanggah dengannya . Neraca dan setiap nilai di atas diimplimentasikan secara amali dalam alam nyata melalui keperibadian seorang muslim, keluarga muslim, masyarakat muslim , Negara Islam dan alam seluruhnya .

Asy Syahid dikatakan tidak banyak mengarang buku kerana terlalu sibuk dalam memproses dan melahirkan “rijal”. Demikianlah kritikalnya tahap pembentukan peribadi itu di sisi Hassan Al Banna. Melalui peribadi-peribadi muslim impian untuk mencapai sebuah keluarga muslim akan tergalas. Setiap tingkat atau tertib amal ini semestinya memerlukan disiplin dan pengorbanan yang tinggi. Amal-amal inilah yang akan dinilai dan dipertanggung jawabkan di hadapan Allah kelak.

Teruskan membaca

BUKAN SEKADAR WANITA

Umar al-Khattab pernah berkata: “Aku impikan rumah ini dipenuhi dengan ‘rijal-rijal’ seperti Muaz b. Jabal, Abu Ubaidah Al-Jarrah, Salim hamba Huzaifah untuk aku gunakan mereka untuk menegakkan kalimah Allah” Kata-kata hebat yang lahir dari insan yang hebat.

Mengimpikan ‘rijal’ lebih dari perhiasan duniawi. Fikrahnya sangat jelas, menyeru kepada pembentukan ‘rijal’ dakwah yang mantap untuk menegakkan panji-panji Islam. Dengan itu, akan tertegaklah kalimah Allah di muka bumi ini.

Bagaimana untuk menghasilkan ‘rijal’ dakwah yang mantap ini? Tentulah memerlukan satu proses tarbiyah yang benar-benar mantap. Merangkumi segala aspek. Ruhi, jasmani, akal, aqidah, akhlaq, dan amalnya. Ia adalah proses untuk membentuk manusia, bukanlah semudah menguli tepung. Ia merupakan satu proses yang memerlukan kesungguhan dan pengorbanan. Ia juga memerlukan kesabaran yang sangat tinggi. Bukan calang-calang orang boleh melakukan ini. Tetapi cuba bayangkan seandainya impian ini jadi kenyataan suatu hari nanti. Nescaya dunia ini akan makmur di bawah naungan Islam. Tentu kita akan rasa sangat gembira. Kerana di situ ada hasil titik peluh kita.

Tangan Yang Lembut Itu

Siapa sangka tangan lembut seorang wanita mampu menggoncang dunia? Siapa sangka wanita yang disangka lemah mampu merubah masyarakat? Siapa kata wanita tidak boleh berdakwah?

Di sinilah hebatnya wanita. Memiliki keistimewaan tersendiri. Dari manakah lahirnya seorang ‘rijal’ kalau bukan dari rahim seorang wanita. Mungkin kadangkala terselit rasa lemah dan rendah diri kerana wanita tidak berpeluang berjuang di medan jihad seperti orang lelaki. Tetapi betapa bertuahnya seorang wanita. Seorang wanita yang luarannya lemah lembut mampu untuk mengandung, melahirkan, membesarkan, mengasuh dan mendidik seorang ‘rijal’. Bukankah itu satu kemuliaan yang Allah kurniakan hanya buat wanita.

Bukan sekadar itu. Wanita juga dimuliakan dengan suaminya. Tetapi bagaimana? Dalam sebuah riwayat dituturkan, bahwasanya Ibnu ‘Abbas berkata:

“Sesungguhnya seorang perempuan telah datang kepada Rasulullah, lalu ia berkata:‘Wahai Rasulullah, saya ini utusan dari kaum perempuan untuk menemuimu. Jihad ini diwajibkan Allah kepada kaum laki-laki. Jika mereka menang, mereka mendapat pahala, dan jika mereka terbunuh, mereka tetap hidup di sisi Tuhan mereka, dan mendapat ganjaran. Sedangkan kami kaum perempuan hanya membantu mereka. Maka, apa bahagian kami dalam hal in?’ Rasulullah Saw menjawab, ‘Sampaikanlah kepada perempuan-perempuan yang kamu temui, bahwa taat kepada suami dan mengakui hak-haknya adalah sama dengan itu (jihad di jalan Allah)’.”

(Fiqh Sunnah, Sayyid Sabiq)

Wanita Juga ‘Rijal’

Teruskan membaca

SYAWAL YANG BERBAKI

pemudi pemimpin masa depangembira di aidilfitri

Syawal yang masih berbaki dimanfaatkan oleh seluruh umat Islam khususnya di Malaysia. Ziarah menziarahi, satu budaya melayu yang juga amat di galakkan oleh Islam. Di kesempatan begini kunjung mengunjung sambil merapatkan ukhuwah. Apabila ia di lakukan dengan niat yang betul , maka InsyaAllah akan di kira sebagai satu amal soleh yang akan mendapat ganjaran pahala dari Allah.

Suasana syawal di bumi Malaysia ini adalah merupakan ruang dan peluang untuk kita bertemu antara satu sama lain, jiran tetangga, saudara mara, sahabat handai , kenalan baru dan lama. Tarbiyyah yang diperolehi sepanjang sebulan Ramadhan akan dapat di praktikkan untuk bulan-bulan ke seterusnya hendaknya. Jika ingin memulakan Ramadhan kita melihat anak bulan, begitu juga apabila hendak masuk kebulan syawal kita melihat anak bulan. Maknanya amal ibadah dan aktiviti kehidupan kita sebenarnya juga di persaksikan oleh alam.

Agar dapat kita rasakan bahawa Syawal yang kita raikan ini adalah ibadah. Jauh sekali untuk ditafsirkan sebagai pesta suka ria, makan minum dan seumpamanya. Kerana itulah apabila kita menyambung puasa enam hari dalam bulan syawal setelah tamatnya Ramadhan di ibaratkan kita puasa setahun. Puasa di bulan syawal mempunyai ujian dan cabarannya yang tersendiri. Ramai juga di luar sana yang gagal untuk menunaikan ibadat puasa enam ini, maklumlah open house setiap hari dan malam, open house keluarga, open house tetangga, taman-taman tempat tingggal, pejabat, sekolah, agensi-agensi tertentu dan sebagainya… pendek kata tak cukup sebulan syawal.

Lantaran itu sebagai seorang yang beriman  haruslah kita bijak dalam menyusun segala tuntutan tadi. Kerana jika tersilap langkah tuntutan nafsu makan lebih di raikan dari ibadah dan kesihatan ruhiah. Bimbang ibadah khusyuk dan tekun sepanjang Ramadhan akan semakin hakis dengan aktiviti syawal yang tidak terkawal.

Bacaan Al Quran, solat jemaah, solat malam, amalan sedekah dan seumpamanya semakin dilupakan. Seolah-olah amalan tersebut hanya untuk bulan Ramadhan sahaja, sedangkan sebenarnya amalan dibulan Ramadhan itu adalah sebagai satu training.. yang perlu kita teruskan dan sebatikan di dalam diri kita secara berterusan.

Dalam hal ini para ibu perlu memainkan peranan, memberikan nasihat bimbingan kepada anak-anak. Memperingatkan suami dan diri sendiri tentang hakikat ibadah. Kerana kehidupan ini keseluruhannya adalah untuk beribadah, ubudiyyah kepada Allah Swt. Sentiasa berlumba-lumba untuk melakukan yang terbaik. Ya.. wanita .. peranan mu sentiasa didambakan.

RAMADHAN YANG KU RINDU

peluang mengajar anak solat dan puasa

Setiap tetamu adalah mulia di hati mereka yang menunggu- nunggunya. Mereka akan menyediakan ruh dan jiwa raga untuk bertemu. Rindu dan gembira saling memenuhi perasaan. Rasa tidak sabar untuk memeluk dan mendakapnya. Tempat sambutan atau rumah yang akan dikunjungi tetamu istimewa itu pasti akan dihisas dan susun atur dengan begitu teliti. Malahan akan di jemput juga sahabat handai serta sanak saudara untuk turut  meraikan. Lebih istimewa tamu yang akan disambut maka akan lebih hebat persediaan yang dibuat.

Kini Ramadhan akan kembali lagi..  ia merupakan tetamu  yang amat istimewa di hati ummat Islam. Kedatangannya dinanti-nantikan. Inilah bulan yang agung yang penuh berkat.  Sesungguhnya orang-orang mukmin yang soleh yang dipelopori oleh para sahabat Rasulullah mereka amat teruja untuk menerima ketibaan Ramadhan. Mereka telah menunggu-nunggunya sejak enam bulan sebelum kehadhirannya dan mengucapkan “wida’ ‘ atau selamat tinggal selama enam bulan selepas berpisah dengan Ramadhan.

Ayuh.. kita persiapkan diri kita, anak-anak, keluarga , rumah-rumah kita untuk menyambut tetamu yang agung lagi mulia ini, iaitu Ramadhan Al mubarak :

  1. Mari kita hembuskan semangat rindu terhadap Ramadhan kepada anak-anak kita. Mari kita sorot kembali kisah-kisah Ramadhan yang manis-manis yang telah dikecapi bersama tahun-tahun nan lalu. Kenangan lalu pasti menaikkan lagi perasaan ghairah untuk bertemu Ramadhan yang penuh rahmat itu. Sebutkan kepada anak-anak segala keberkatan, kerahmatan, keampunan dan kebaikan yang terdapat di dalam bulan Ramadhan yang di sediakan oleh Allah SWT. Bacakan firman Allah yang berbunyi :

كل عمل ابن آدم له إلا الصوم فإنه لي وأنا أجزي به

Maksudnya : Setiap amalan anak Adam adalah untuknya kecuali puasa, sesungguhnya ia adalah untuk ku dan aku akan memberi ganjaran dengannya.

Ingatkan kembali pengalaman-pengalam Ramadhan yang lalu,, seperti masjid yang dipenuhi oelh orang ramai, solat tarawikh, majlis ilmu, tadarus al quran dan iktikaf.

Ingatkan mereka tentang sepuluh Ramadhan terakhir.. di mana di dalamnya terbina hubungan kemasyarakatan yang baik, menjamu selera ketika berbuka dalam suasana mesra dan kasih sayang.

2.Ceritakan kisah-kisah kemenangan tentera Islam di sepanjang sejarah. Seseungguhnya Allah sentiasa menurunkan petunjuk dan bantuan kepada hamba- hambaNya yang berpuasa.

3. Wahai para ibu bapa mari kita persiapkan minda anak kita tentang bagaimana untuk berinteraksi dengan baik terhadap masjid. Kerana di bulan Ramadhan nanti masa kita akan lebih panjang untuk berada di masjid berbanding bulan- bulan yang lain. Jelaskan kepada permata hati tersayang bagaimana adab-adab ketika di masjid , menghormati masjid, tidak buat kecoh ketika di masjid dengan dengan perangai-perangai tertentu. Para ibu bapa mestilah perihatin, sentiasa mengingatkan anak-anak tentang adab dan akhlak setiap kali pergi ke masjid.

4. Ciptakan suasana bahagia dalam keluarga.., jadikan anak-anak kita gembira berada di bulan Ramadhan yang mulia ini. Belikan hadiah untuk mereka sempena Ramadhan, gantungkan perhiasan di dinding dan syiling rumah, pasangkan lampu-lampu. Keluarlah sikit belanja..! Demi memperlihatkan roh kemegahan Ramadhan . Tunjukkan kepada mereka bahawa kita bahagia dan gembira..!!

5. Jangan lupa persediaan iman untuk anda sekeluarga.. sama-sama memanjatkan taubat memohon keampunan kepada Allah.  Ayuh tajdid/ perbaharui taubat… bukalah lembaran baru dalam kehidupan ini. Kita sambut Ramadhan dalam suasana hubungan antara kita yang baik. Berusaha mengajak sahabat kita yang berselisih agar-agar berbaik-baik. Meminta ampun kepada dua ibu bapa, memohon restu mereka di ambang Ramadahan ini , semuga redha Allah kita dapati sama. Semuga kita tidak diharamkan dari mendapat segala berkat, rahmat dan nikmat bulan Ramadhan yang semakin tiba.

6. Menyediakan anak-anak tentang fiqh Ramadhan. Mengkaji hukum-hakam puasa dari sudut fekah dengan cara yang mudah difahami sebelum bermulanya Ramadhan. Agar semua menghadapi Ramadhan dengan penuh persediakan, bukan beramal tanpa ilmu ,sekali gus mengelakkan dari kesilapan. Boleh berpakat dengan sahabat-sahabat untuk mengumpulkan anak-anak lelaki dan perempuan untuk membincangkan fiqh puasa.

7. Boleh mengiklankan hadiah bagi anak-anak yang berpuasa penuh, ini akan menggalakkan dan merangsang anak-anak untuk bersungguh-sungguh dalam menunaikan ibadah puasa, terutama anak-anak yang berada di dalam marhalah tadrib [latihan ]. ‘Siapa puasa cukup tahun ni kita akan hadiahkan sekian.. sekian.. “

8. Mengadakan jamuan atau khenduri meraikan anak-anak yang baru kali pertama puasa. Jemput saudara mara terdekat dan teman-teman  Atau cukup sekadar jamuan teh, buah buahan, sekadarnya sahaja. Dengan yang demikian anak yang raikan itu tahu bahawa ia telah berada dalam marhalah yang baru dan merasakan diri mereka dihargai .

9. Buat satu pertemuan keluarga yang terdiri dari ibu, ayah dan anak -anak. Namakan pertemuan tersebut, seperti ‘ meeting ambang Ramadhan ” dan seumpamanya. Galakkan setiap orang untuk memberi pendapat untuk menyambut Ramadhan. Bentuk satu program yang komprehensif sepanjang Ramadhan. Antara agenda “mesyuarat keluarga” yang perlu diambil kira ialah seperti

Pertama :Tentukan objektif setiap program yang di rancang :

  • Untuk peningkatan diri
  • program bersama keluarga
  • program bersama sanak saudara
  • program bersama jiran
  • proram bersama teman-teman sekolah tau sekerja
  • program bersama masyarakat
  • dll..

hadiah ramadhan

Kedua : Tentukan tempoh atau jangka masa sesuatu program, buat agihan tugas dengan baik serta catatkan program tersebut ditempat yang boleh di lihat [ seperti di papan putih, di manila kad dan seumpamanya] agar boleh di folow up bagi pihak diri kita sendiri mau pun seluruh ahli keluarga.

Ketiga : Merancang beberapa program sepanjang Ramadhan . Contohnya seperti berikut :

  • Merancang program Al Quran Al karim agar kita boleh mengaut sebanyak mungkin pahala. Termasuk berusaha untuk mengkhatamkan al Quran beberapa kali dan bersungguh-sungguh untuk menghafaz beberapa ayat setiap hari.
  • Program doa , kenal pasti keperluan kita dan tulis doa-doa tersebut. Berusahalah mengulang-ulang doa tersebut setiap hari di musim ini ,memohon kepada Allah yang maha mentadbir segala urusan.
  • Merancang program-program ilmu
  • Program ziarah
  • Program sedekah, didik anak-anak agar suka bersedekah dalam bulan mulia ini.
  • Mengajar anak-anak tentang pengurusan masa.  Berdisiplin dengan jadual, seperti waktu bersama keluarga, waktu tidur, waktu membaca dan sebagainya.

Ayuh… mari kita mulakan sekarang. Anak-anak seawal usia 7-9  tahun sudah boleh turut serta dalam program – program ini. Pujuklah anak dengan nada yang menyenagkan mereka .. ” Sayang… sayang dah besar sekarang.. sudah mampu untuk puasa. Ibu percaya anak ibu ni boleh berpuasa, InsyaAllah. Anak ibu ni kuat.. Allah sayang orang-orang yang puasa. Allah sediakan mereka syurga.. mereka masuk syurga melalui pintu yang bernama Rayyan. Nak masuk syurga lalu pintu Rayyan tak sayang..?? ”

Bagaimana sebaiknya pula untuk kita menyambut Ramadhan ini??

  • Berniatlah untutk mendapatkan sebanyak mungkin pahala kebaikan.
  • Berniat untuk berpuasa dengan sebenar-benar puasa.
  • Berniat untuk solat jamaah di masjid
  • Berniat untuk membaca Al Quran dan menghafal beberapa ayat. Begitu juga menhafaz beberapa hadith.
  • Berniat untuk solat tarawikh
  • Berniat untuk bersedekah, membantu fakir miskin.
  • Berniat untuk iktikaf di masjid dan menghidupkan malam lailatul Qadr.
  • Berniat untuk bersilatur rahim dan menziarahi jiran.
  • Berniat untuk memperbanyakkan doa , bermunajat.. untuk semua. Untuk saudara seislam di seluruh duania, Palestin, Iraq, Afghanistan, Daffur dan lain-lain.
  • Menyambut Ramadhan dengan penuh gembira. Menyediakan rumah.
  • Mengucapkan tahniah kepada semua orang, melalui talipon, sms, email dsb.
  • Berlumba-lumba melakukan amal kebaikan dalam bulan Ramadhan yang penuh rahmat dan berkat. Dan berniat untuk mendapat sebanyak mungkin pahala. Sabda Rasulullah SAW :

.. يقول رسول الله- صلى الله عليه وسلم-: “أتاكم رمضان، شهر بركة، يغشاكم الله فيه، فيُنزل الرحمة ويحط الخطايا, ويستجيب فيه الدعاء, ينظر الله تعالى إلى تنافسكم فيه, ويباهي بكم ملائكته، فأروا الله من أنفسكم خيرًا؛ فإن الشقيَّ من حُرم فيه رحمة الله عز وجل”..

Maksudnya: Ramadhan telah tiba menemui kamu, bulan yang Allah kurniakan untukmu penuh berkat, di turunkan padanya rahmat, dihapuskan dosa, diampunn dosa, dimakbulkan doa, dan Allah melihat kepada kesungguhan kamu padanya. Malaikat bermegah. Maka Allah melihat kebaikan-kebaikan dari kamu.Maka sesunguhnya celakalah sesiapa yang diharamkan oleh Allah Azza wa jalla akan rahmatNya.

Akhir sekali sama-samalah kia berdoa dan mengharap kepada Allah agar menjadikan kita mulia kerana Ramadhan dengan segala kebaikannya, Allah mengurniakan kita berbagai nikmat dan barakat. Memberi kemenangan kepada ummat Islam.Menyelamatkan kita dari segala wabak dan bala. Allahumma Amin… Kullu Am wa antum bi khair.

– Tulisan ini di cedok dari laman web ikhwan online tulisan Dr.Rasyad Lasyin.

Muhasabah wanita …

SEMINAR

Salam buat semua wanita.. dalam kesibukan harian yang rutin dan  tugas yang muncul secara tiba-tiba wanita yang bergelar muslimah mesti menghadapinya secara bijak. Iman dan akhlaq perlu di pastikan berada di dalam kategori memuaskan, lebih baik dan sangat baik.  Berusaha untuk menjadikan hari ini lebih baik dari semalam . Sebagaimana sabda Rasulullah SAW :

لا يشبع المؤمن من خير قط حتى يكون منتهاه الجنة

Maksudnya : Seorang mukmin itu tidak akan merasa puas dari kebaikan sehinggalah syurga menjadi kesudahannya.

Sebagai wanita muslimah yang memahami akan tanggung jawabnya akan cuba sedaya upaya membuat yang terbaik untuk dirinya, keluarganya, masyaraktnya dan  sentiasa merasakan bahawa ummat sentiasa menunggunya.  Untuk melunaskan segala tanggung jawab yang banyak dan berat itu perkara pertama yang mesti digapai terlebih dahulu ialah redha Allah terhadap dirinya. Sesungguhnya apabila kita melaksanakan tugas dan tanggung jawab terhadap Allah , Allah akan meredhai dan mengasihi . Lantaran itu jadilah anda wanita solehah muslehah. Sebagaimana air mutlak yang sifatnya suci dan menyucikan.

4 perkara yang seharusnya menjadi perhitungan atau menjadi bahan muhasabah seorang muslimah ialah:

Pertama , terhadap dirinya : sila dengar sebuah firman Allah ini dengan hatimu, bukan dengan telingamu :

اقْرَأْ كَتَابَكَ كَفَى بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًا

Maksudnya : Bacalah olehmu kitabmu, cukuplah atas diri mu hari ini sebagai satu perhitungan.

[ Surah : Al Isra’ , ayat : 14 ].

Jadikan  ‘ muhasabah’ itu sebagai amalan harian kita. Menghitung amalan wajib, sunat dan harus yang sepatutnya dilaksanakan. Memperindahkan akhlaq dengan Al Quran. Diri anda adalah tanggung jawab anda. Andalah yang lebih tahu tentang diri anda sendiri dari orang lain. Khalifah yang pertama iaitu Saidin Abu Bakr As Siddiq pernah mengucapkan :

“اللهم أنتَ أعلم بي من نفسي، وأنا أعلم بنفسي من الناس، فاغفر لي ما لا يعلمون، واجعلني خيرًا مما يظنون”.

Maksudnya : Ya Allah sesungguhnya Engkau lebih mengetahui tentangku dari diriku sendiri., dan aku lebih mengetahui tentang diriku dari manusia lain . Maka ampunilah aku apa yang mereka tidak mengetahuinya dan jadikanlah aku lebih baik dari apa yang mereka sangkakan.

Kedua , terhadap keluarga :  Rasulullah saw pernah bersabda  :

“خيركم خيركم لأهله، وأنا خيركم لأهلي”

Maksudnya  : Orang yang paling baik dikalangan kamu ialah orang yang paling baik terhadap keluarganya, dan aku adalah orang yang paling baik terhadap keluargaku .

Keluarga adalah orang yang paling hampir dengan kita . Maka mereka adalah lebih utama buat kita dari orang lain untuk kita berbuat baik kepada mereka. Lantaran tidak ada alasan untuk kita mengabaikan keluarga .

Pengurusan keluarga adalah satu kemahiran yang perlu kita tahu dan pelajari. Segala maklumat tentang pengurusan keluarga dan  kekeluargaan amat banyak dan senang di dapati di mana-mana. Boleh dengar dan lihat melalui radio dan talivisyen, boleh di baca di dalam akhbar , majalah dan buku-buku.  Di samping itu pengalaman orang lain dalam jatuh bangun mereka menguruskan keluarga patut  dimenfaatkan. Rujuklah kisah-kisah para anbiya’, para ulama’, solafus soleh dan tokoh-tokoh Islam yang ramai yang telah berjaya dalam perjuangan mereka.

Ketiga, terhadap masyarakat : Wanita muslimat adalah orang yang membawa cahaya dan ilmu kepada masyarakat . Berikanlah cahaya itu kepada mereka yang masih belum mendapatkannya . Firman Allah maksudnya : ” Sebagai cahaya yang berjalan dengannya di kalangan manusia ” [ Al An’am : 122].

Bagaimanakah untuk kita berikan cahaya itu kepada mereka ? Apakah caranya untuk jadi begitu? Menjadi qudwah atau ikutan masyarakat sekeliling, dengan kata lain masyarakat merasai kewujudan muslimah daieyah di kalangan mereka , dan mendapat menfaat darinya,  lalu anda akan mendapat pahala sebagai mana pahala yang mereka  perolehi tanpa kurang  sedikit pun.


فخير الناس أنفعهم للناس , sebaik-baik manusia ialah mereka yang paling bermenfaat terhadap manusia.

Jauhilah dari menjadi seperti seorang wanita yang rajin bangun solat malam dan berpuasa di siang harinya tetapi menyakiti jirannya dengan lidahnya.  Nerakalah tempat yang layak baginya . Wa na’uzu billah..

Keempat , terhadap ummat muslimin : Sesungguhnya sesiapa yang tidak mengambil berat tentang urusan muslimin maka ia bukanlah darinya. Justeru itu tanggung jawab kita terhadap ummat muslimin tidak pernah habis. Walau mereka jauh beribu batu dari kita, namun kita perlu mengambil tahu tentang mereka, penderitaan dan kesusahan mereka kita bantu dengan apa yang termampu. Doa di panjatkan untuk mereka di Palestin, di Iraq, di Thailand , di Kasymir, dan di semua tempat .

Ketahuilah , bahawa di dalam Al Quran apabila Allah hendak membuat perumpamaan tentang wanita beriman, Allah mengumpamakan dengan Maryam bintu Imran dan Asiah isteri Firaun. Apabila Allah ingin memberi contoh wanita yang kafir Allah memberikan contoh isteri Nabi Nuh dan Nabi Lut, walaupun mereka isteri nabi . Itu adalah sebagai satu peringatan tentang wanita yang solehah dan bahaya wanita yang kafir.

Sebagai wanita muslimah mukminah kita mestilah mempunyai azam yang jelas terhadap diri , keluarga, masyarakat dan ummah. Apa yang kita dambakan  hanyalah redha dan keampunan dari Allah . Semuga segala amalan kita diterima , selamat dari  di persoalkan oleh Allah terhadap tugas dan tanggung jawab yang terabai.


Kisah Isteri As-Syahid Imam Hassan Al-Banna-Lathiifah

Isteri Penguat Perjuangan Suami

Adalah Lathifah As Suri perempuan itu. Ia berdiri disamping Imam Syahid Al Banna. Sejak awal Imam Syahid telah menegaskan bahwa ia memerlukan seorang muslimah yang kokoh, yang tak lekang dan surut oleh banyaknya halangan dan rintangan dalam berdakwah.

Tidak mudah menjadi istri seorang Hasan Al Banna. Seseorang yang setiap detik kehidupannya sarat dengan kegiatan dakwah. Di pagi buta dia sudah bergegas untuk memulai berdakwah dan kembali pulang di gelap malam. Bisa dipastikan ia adalah seorang muslimah sejati, yang bisa mengisi kekosongan-kekosong an yang ditinggalkan oleh Imam Syahid Al Banna.

Teruskan membaca

Tips Kreatif Berjimat Keluarga

“Teratur atau tersusun dalam urusan“ adalah satu prinsip yang perlu ada untuk kita menangani kehidupan yang pelbagai dimensi ini. Sifat ambil mudah seharusnya tidak menjadi amalan kita. Begitu juga dalam aspek kewangan. Bagaimanakah kita merancang perbelanjaan, melangsaikan hutang-hutang, bil-bil, ansuran kereta dan rumah, begitu juga simpanan untuk ibadah haji? Semuanya perlu kepada perancangan dan disiplin. Pendek kata kita mesti bijak agar tidak terperangkap dengan keserabutan masalah kewangan akibat daripada kecuaian kita sendiri yang mungkin akan membawa kesan negatif seperti kemurungan, pergaduhan suami isteri, permusuhan dengan kawan dan kerabat kerana hutang atau pinjaman dan seumpamanya. Teruskan membaca