MEMBINA GENERASI HARAPAN

MEMBINA GENERASI HARAPAN

SEKITAR KONWANIS 2010

Port Dickson 24 julai 2010 – Berlangsung sudah Konvensyen Wanita Islam Nasional (KONWANIS 2010) atau KONWANIS kali ke 4 pada tarikh yang telah ditentukan, iaitu 24 julai 2010. Berlangsung dengan tema ” Wanita Mendepani Cabaran Sosial Pasca Moden “.

Konvensyen yang bermula pendaftarannya seawal lapan pagi di ikuti dengan majlis perasmiannya pada jam 9 pagi oleh Yang Berhormat Dato’ Hajjah Zainab bt Nasir, Pengerusi Jawatan kuasa Bertindak Pembangunan Wanita, keluarga dan Kesejahteraan Masyarakat kerajaan Negeri Sembilan.

KONWANIS 2010 anjuran Biro Wanita Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) dengan kerjasama Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Negeri Sembilan yang di adakan di Dewan Wawasan, Politeknik Port Dickson mendapat sambutan yang amat menggalakkan. Kehadiran  mencecah 1,00 orang dari kalangan ahli wanita ISMA dari seluruh negara termasuk Sabah dan Sarawak.  Selain dikunjungi oleh para peserta dari kalangan guru-guru KAFA daerah, Port Dickson, Seremban dan Rembau, pelajar pengajian tinggi,beliawanis, NGO-NGO dan institusi , juga wanita dari kalangan masyarakat awam.

KONWANIS kali ini  mensasarkan objektif untuk menjelaskan identiti dan jati diri wanita dari perspektif Islam, di samping menjelaskan perkara-perkara penting dalam mendepani cabaran sosial . Seterusnya memartabatkan Islam sebagai penyelesai masaalah dan jalan keluar.

Tiga pembentangan kertas kerja telah di susun untuk memenuhi objektif tersebut di samping menekankan sumber pengambilan yang sahih dalam memahami sirah, yang merupakan salah satu sandaran dalam pembentukan jati diri. Pembentangan pertama oleh : Ustazah Norakhilah Bahrin, ketua Wanita Ipoh, pembenteng kedua : Ustazah Norsolehah M.Salleh , Ketua Wanita ISMA Pusat danpembentang  ketiga : Ustaz Ahmad Sanusi Azmi timbalan Dekan Universiti Sains Islam Malaysia (USIM).

Setelah majlis berhenti rehat untuk menikmati hidangan tengahari majlis diteruskan dengan forum yang bertajuk : Realiti Wanita Pasca Moden. Yang di kendalikan oleh Ustazah Razidah Adam sebagai moderetor, sementara  ustazah Nik Norsaha Nik Muhammad dan Puan Hajjah Rohani Dato’ Shahir sebagai panel jemputan. Suasana dewan amat teruja dengan idea, info dan jenaka yang diselitkan.

Konvensyen kali ini  yang agak singkat iaitu  dari pagi hingga ke petang telah di sempurnakan penutupnya dengan pembentangan rumusan konvensyen oleh Puan Suriani Sudi, Penolong Pengarah konvensyen kali ini. Seterusnya konvensyen wanita Islam Nasional ini di sempurnakan penutupannya oleh Presiden ISMA sendiri, iaitu Ustaz Abdullah Zaik bin. Abdul Rahman dan bacaan doa oleh YDP Seremban Ustaz Azizee Hassan , yang turut di hadiri oleh Jawatan Kuasa Pusat Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) , Ketua Penolong Pengarah bahagian Pelajaran Jabatan Hal Ehwal Agama Islam N.Sembilan dan YDP-YDP di kawasan berhampiran.

Biro Wanita ISMA berharap agar KONWANIS yang  merupakan program tahunan untuk wanita ini akan menjadi satu medan pertemuan antara wanita untuk membincangkan isu semasa disamping membina jalinan ukhuwah yang melambang satu kekuatan dan kesatuan pemikiran.

Disamping KONWANIS  , biro wanita berharap aktiviti-aktiviti lain yang dijalankan seperti program kekeluargaan dalam unit keluarga dan aktiviti anak-anak dalam unit Asybal wa zahrawat (NAZIM) yang mempunyai kekerapan yang lebih banyak  akan menjadi penggenap kepada pembentukan syahsiah wanita dan keluarga.

Seperti tahun-tahun yang lalu tidak sempurna KONWANIS jika sebelah malamnya tidak di serikan dengan acara santai dan hiburan. Oleh itu malam kesenian Islam : Untuk Mu Wanita telah di rancang khas untuk peserta KONWANIS pada kali ini.  Malam kesenian yang agak hampir jika di beri jolokan mini konsert itu telah menampilkanbeberapa acara menarik  sama ada acara solo mahu pun berkumpulan.

Kumpulan Qasidah dari wanita  Taman Kesidang, Kampung Lapan , Melaka telah membuka tirai persembahan dengan alunan suara dan paluan kompang, mereka memberikan persembahannya . Di ikuti dengan persembahan nasyid oleh puteri-puteri NAZIM Shah Alam, Selangor dengan persembahan yang agak memukau penonton. Malam kesenian di hangatkan lagi dengan deklimasi sajak oleh Puan Nisah Haron, yang merupakan Setiausaha Persatuan Penulis N.Sembilan dengan sajak yang dicipta khas untuk konsert Untuk Mu Wanita itu. Malahan penonton terus dihiburkan dengan nyanyian solo , kumpulan nasyid dari wanita Johor dan mahasiswa Universiti Islam Antarabangsa ,Gombak serta persembahan pentomen yang baik.

Di konvensyen yang penuh bermakna ini para penaja dan dermawan tidak ketinggalan untuk menghulurkan sumbangan yang berupa cenderahati atau hadiah. Karya Bestari dari Pustaka Alaf 21 telah menghadiahkan 500 naskhah buku pelbagai tajuk untuk peserta. Syarikat Al Meswak Mukmin juga berbesar hati menghadiahkan ubat gigi mukminnya. Manakala Pusat Rawatan Az zahrah berbesar hati memberi beberapa keping boucer SPA dan potongan harga sebanyak 10% barangan keluarannya. Semua hadiah telah di berikan kepada peserta sama ada didalam kit pendaftaran atau melalui cabutan bertuah yang di adakan pada sebelah siang dan malam.

Sayonara… semuga ketemu kembali di KONWANIS yang ke seterusnya, dengan tekad untuk menterjemahkan setiap dapatan dan input kepada kehidupan realiti dalam perjuangan yang tak mungkin padam. Syabas dan tahniah kepada barisan jawatan kuasa yang telah bertungkus lumus untuk menjayakan KONWANIS 2010, ahli-ahli ISMA dan seluruh peserta yang telah hadir.

SELAMAT DATANG KE KONVENSYEN WANITA ISLAM NASIONAL – KONWANIS 2010

Tarikh : 24 julai 2010

Tempat:  Dewan Wawasan Politeknik Port Dickson

Yuran: Pelajar – RM35

Dewasa – RM70

Tarikh tutup penyertaan: 17 Julai 2010

sila layari : http://konwanis.ismaweb.net

SEMUA WANITA DIJEMPUT HADHIR

Daftar Segera! Jangan Lepaskan Peluang Ini!

WANITA MENDEPANI CABARAN SOSIAL PASCA MODEN

Pascamoden adalah satu ungkapan mutakhir yang merujuk kepada wajah dunia kini. Menurut kacamata Barat, dunia telah melalui empat era, termasuk yang terkini yang dinamakan sebagai era pascamoden. Tiga era yang terdahulu ialah era silam, era pertengahan dan era moden.

Era silam dikatakan mewajahi dunia dengan legenda dan mitos, era pertengahan dengan keagamaan, era moden dengan akal, dan era pascamoden dengan hermeneutik, atau tafsiran peribadi tentang segala yang ada.

Dalam suasana ini wanita  harus mendepani suasana dengan asas kekuatan yang tepat di samping mengetahui tabiat, impak serta cabaran yang bakal ditempuhi dalam era hermeneutik ini. Mereka perlu terlebih dahulu mengenali diri mereka sendiri agar jelas apakah tuntutan terhadap mereka , jelas hala tuju seterusnya, dan dengan kata lain tidak hanyut dengan arus negatif semasa. Amat penting mereka mengetahui kayu ukur sebenar dalam mentafsirkan identiti dan jati diri mereka.

Kerana hakikatnya wanita mempunyai tugas  dan tanggung jawab yang besar  dalam kehidupan yang berbagai aspek ini, justeru itu  wanita mesti cekal, matang dan berwibawa serta berdaya saing  dalam menempuh segala cabaran yang mendatang.

Konvensyen Wanita Islam Nasional (KONWANIS) kali ke empat ini diadakan untuk membincangkan cabaran isu-isu yang berkenaan yang akan dikaitkan dengan cabaran sosial yang melanda, dan di akhirnya kita mengharapkan penyelesaian atau jalan akan ditemui.

OBJEKTIF

  1. Menjelaskan identiti dan jati diri wanita dari perspektif Islam
  2. Memimpin wanita dalam mendepani cabaran sosial di pasca moden.
  3. Memartabatkan Islam sebagai penyelesai masalah dan jalan keluar.

PERKHEMAHAN NAZIM KUANTAN 2010

Alhamdulillah, kesyukuran dipanjatkan kehadrat Allah swt yang telah mengizin dan memudahkan berlangsungnya perkhemahan bagi anak-anak NAZIM Kuantan pada 27-28 Feb 2010 lepas. Perkhemahan selamat dilaksanakan di Permatang Badak, Kuantan dengan kerjasama dari beberapa orang fasilitator dari  PEMBINA ikhwah dan akhawat yang telah banyak membantu sepanjang program berjalan.

Pendaftaran yang bermula pada petang 27 hb itu, menyaksikan penglibatan seramai 27 orang peserta dari peringkat sekolah rendah lelaki dan perempuan.

Program sehari semalam itu memuatkan beberapa slot antaranya:

  • Solat maghrib berjemaah beserta kuliah maghrib yang bertajuk ‘Rasulullah saw sebagai anak dan sahabat’
  • Tayangan video ‘Muhammad Utusan Terakhir’ selepas solat isya’ berjemaah.
  • Lanjutan dari tayangan video tersebut, anak-anak NAZIM bergerak dengan penuh rasa teruja dalam aktiviti ‘night walk’ mengelilingi kawasan berdekatan bersama pasangan masing-masing. (Dua orang dalam setiap kumpulan) . aktiviti ini bertujuan menanm rasa berani dan takut hanya pada Allah swt, ke dalam hati mereka. Seusai night walk, masing2 terlelap keletihan sebelum menyambung program dengan acara seterusnya.

Seawal jam 4.30 pagi, anak-anak telah bangkit untuk solat tahajjud secara berjemaah, walaupun dalam keadaan yang masih ‘mamai’ dek rasa mengantuk, masing2 tetap berusaha untuk memberi yang terbaik. Syabas anak-anak sekelian.

Selesai solat subuh, diiringi dengan bacaan ma’thurat, para peserta dihidangkan dengan sarapan pagi sebelum semuanya melibatkan diri dalam acara latihan

1. Nasyid
2. Coral Speaking
3. Berpidato dan
4. Bercerita

bersama jurulatih2 yang terdiri dari ‘ kakak-kakak  PEMBINA UIA ‘ dan ‘ makcik-makcik ISMA’.

Program diteruskan dengan acara kemuncak perkhemahan, iaitu Explore Race di sekitar kawasan padang Sek Keb Permatang Badak. Beberapa tugasan dalam explore race tersebut telah dapat disiapkan oleh semua kumpulan dengan jayanya. Masing-masing menerima hadiah di akhir perkhemahan . Jelas terpancar riak kegirangan di wajah-wajah anak-anak generasi harapan ini.

Perkhemahan yang bertemakan “Nabi Muhammad saw contoh ikutan” itu selamat diakhiri sekitar jam 1.00 tgh, iaitu sebelum solat zohor. Anak-anak bersorak gembira, mengharap akan adanya lagi perkhemahan seumpamanya di masa akan datang. Alhamdulillah.

Penghargaan buat ‘abang-bang dan kakak’  dari PEMBINA yang turut serta menjayakan perkhemahan ini.

Semuga perkhemahan ini juga akan turut memberi cetusan semangat kepada anak-anak NAZIM yang lain di seluruh negara.

MEMBINA KECERDASAN EMOSI DAN INTELEK SEBELUM USIA ENAM TAHUN.

Mengimbau kembali kehidupan ibu bapa dan nenek moyang kita dahulu kita akan dapati seringkali anak lelaki diajar dengan ilmu mempertahankan diri. Agar selamat dari gangguan binatang buas waktu mengembara atau ganguan manusia lain yang di temui. Sementara anak perempuan diajar ilmu bagaimana mempercantikkan diri, menjaga maruah diri dan melayan suami dengan sebaiknya.  Hanya segelintir sahaja masyarakat yang berpeluang mendapat pendidikan dari segi ilmiah dan diajar menulis dan membaca. Ini bermakna pendidikan pada zaman itu bertumpu kepada kecerdasan emosi dan fizikal , dan amat sedikit sekali kepada kecerdasan intelek.

Namun bukan bermakna mereka langsung tidak diasah intelek mereka.  Mereka juga belajar mengaji Al Quran, belajar di madrasah dan pondok-pondok, menghafal segala jenis kayu kayan di  hutan. Boleh mengenal dan menamakan jenis akar, daun  dan buah-buahan yang terdapat disekililing mereka. Mereka belajar secara tidak formal.

Dari segi kehidupan harian kebanyakan kerja dilakukan secara ‘manual’, seperti menumbuk padi, menggiling cili, mengangkat air dari perigi dan sebagainya. Bahkan ada ibu bapa yang memberi tanggung jawab khas buat anak-anak mereka setiap hari, seperti anak lelaki mesti memastikan air di dalam kolah sentiasa penuh, anak perempuan di wajibkan menolong ibu di dapur, memasak mengemas , melipat kain dan seumpamanya.

Ibu adalah suri rumah sepenuh masa, menjaga anak, menyusukan bayi dan memastikan keperluan harian mereka. Bapa pula bertanggung jawab untuk mencari rezki menyara hidup keluarga. Yang demikian itulah antara ciri atau faktor yang membentuk  masyarakat melayu yang terkenal dengan adat resam dan kesopanannya.

PERUBAHAN HARI INI

Apabila berlakunya revolusi industri  zaman dan cara hidup masyarakat banyak berubah. Kehidupan moden yang serba canggih, bersifat global,  seolah-olah  dunia tanpa sempadan.  Pembangunan intelek dan ilmiah amat di titik beratkan. Oleh itu tumpuan diberikan kepada pendidikan formal iaitu pendididkan peringkat sekolah, seterusnya ke kolej atau universiti. Kejayaan manusia di ukur dengan profesionalismanya, iaitu memiliki kepakaran dalam bidang tertentu. Ibu bapa bekerja , malahan anak tidak disusukan dan di besarkan oleh ibu sendiri. Anak tidak lagi diberi tanggung jawab kerana “dia penat belajar’. Kasih sayang dan perhatian biasanya digantikan dengan hadiah, wang dan kebendan. Ibu bapa sentiasa sibuk dan tertekan, tidak ada masa untuk anak-anak, dan sekiranya ada masa bersama anak-anak mereka secara tidak sedar banyak menghabiskan masa untuk mengkritik tingkah laku dan adab yang tidak sopan, dengan itu mereka seolah hilang peluang untuk bermesra dengan anak-anak.

KECERDASAN EMOSI DAN INTELEK YANG SEIMBANG

Kajian menunjukkan bahawa manusia seolah-olah mempunyai dua otak, otak intelek dan otak emosi, dan kedua-duanya membangun serentak dan hampir 85% dari pembangunan otak bergantung kepada pembangunan emosi, dan 15% sahaja kepada pembangunan intelek. Dengan itu 85% dari hidup manusia dipengaruhi oleh perasaan atau emosinya. Ini bermakna 85% dari cara hidup, amalan, tingkah laku dan kemampuannya untuk belajar dan minat belajar adalah berdasarkan perasaan dan emosinya.

BOLEH DAN MINAT

Kajian menunjukkan bahawa otak membangun kerana otak itu belajar.Otak belajar kerana menerima maklumat, menyimpan maklumat dan bertindak balas kepada maklumat tersebut. Maklumat diterima melalui pancaindera lihat, dengar, sentuh, bau dan rasa , dan respon dilihat melaui gerak geri , pertuturan dan manipulasi. Emosi atau perasaan merupakan  “INPUT atau ‘NALURI’ yang keenam yang amat penting. Perasaan positif dan negatif berlaku serentak dengan pengalaman anak melihat, mendengar, menyentuh, merasa sentuhan, membau, bergerak, bertutur dan bermanipulasi.

Dengan itu apabila kita membangunkan kemampuan anak membaca, kita seharusnya membangunkan serentak MINAT dia membaca.  ‘boleh’ ialah kecerdasan intelek dan ‘minat’ ialah kecerdasan emosi. Teruskan membaca

SEMANGAT WANITA ISMA SABAH KIAN MEMBARA

Semuga tahun 2010 ini akan menjadi sejarah manis buat Wanita ISMA Sabah. Penubuhan ISMA sabah adalah merupakan pasarana wajib buat ahli ISMA di Sabah untuk bergerak seiring dengan ISMA di negeri-negeri lain di seluruh negara.  Gerak kerja yang tersusun akan memudahkan untuk wanita bergerak maju kehadapan,  untuk mencapai visi dan misi yang telah dilakarkan.  Semangat sedia ada dikalangan wanita ISMA Sabah kian membara dengan adanya sokongan dan dukungan mantap dari ahli yang bernaung di bawah satu organisasi yang sistematik.

Dunia yang semakin mencabar ini sememangnya menuntut untuk barisan duat menyediakan saf dan kekuatan dalaman mereka . Wanita tidak terkecuali dalam menyahut seruan ini walau dimana jua posisi mereka. Sesuatu organisasi akan pincang jika tidak diimbangi dengan kebangkitan pendukung wanita mengiringi kaum Adam dalam mengharung tribulasi yang berbagai bentuk. Masyarakat yang mempunyai wanita yang baik akhlaqnya, terarah minda dan aqalnya adalah sebuah masyarakat yang beruntung.

Di harapkan gema kejayaan akan kita dengar dari negeri bawah bawu ini sedikit masa lagi. Membangun bersama biro wanita, mengatur aktiviti melalui NAZIM [ Nadi Asybal wa zahrawat] dan biro keluarga. Menjadi qudwah kepada masyarakat Islam, di Sabah khususnya. Sementara gabungan tenaga muda dan orang  lama di sini akan terus melonjak dengan lebih pro aktif, inovatif  dan berkesan.

PERKHEMAHAN WANITA ZON SELATAN

Rembau, 28 Mac 2010 : ” Inni uhibbuki fillah ” saya sayangkanmu kerana Allah.. demikianlah bunyi motto perkhemahan wanita ISMA zon selatan pada tahun2010 ini. Perkhemahan yang bertemakan ukhuwah untuk merapatkan hubungan sesama ahli wanita zon selatan yang terdiri dari negeri Johor, Melaka dan N.sembilan.

Negeri Sembilan yang mengambil tanggung jawab sebagai tuan rumah pada tahun ini memilih Taman Reakrasi Gunung Datuk yang terletak di daerah Rembau sebagai lokasi perkhemahan. Kaki Gunung Datuk telah memetrikan memori ukhuwah fillah antara peserta yang hadir mencecah bilangan 80 orang.

Perkhemahan di mulakan dengan ketibaan peserta dan pendaftaran seawal jam 7.45 pagi pada 27 Mac 2010. Sebagai pembuka pertemuan peserta menikmati nasi lemak sebagai sarapan pagi sebelum acara bermula. Perkhemahan ini disempurnakan pembukaannya jam 8.45 pagi dengan bacaan Al Quran serta ucapan aluan dan taklimat dari Amirah dan barisan urusetia.

Untuk lebih menghayati dan memahami objektif perkhemahan ini para peserta dihidangkan dahulu dengan Bicara Rindu : ukhuwah fillah , oleh ustazah Hayati. Semuga perkhemahan yang bakal di lalui selama dua hari satu malam itu akan memberi input positif kepada semua yang hadir. Peserta memenfaatkan kehadiran mereka semaksima mungkin melalui aktiviti yang telah disusun.

Acara awal yang amat menguja peserta pada kali ini ialah acara ” Semulus jemari setulus Ukhuwah ” yang menguji kewanitaan dan bakat terpendam para suri dan anak-anak gadis. Peserta di kehendaki menyiapkan gubahan buahan-buahan, menghias kek, menjahit sehelai saprah dan membuat getah pengikat rambut dalam masa satu jam setengah dalam kumpulan masing-masing. Hasil yang perolehi akan mendapat markah yang akan dikumpulkan bersama markah-markah lain sepanjang perkhemahan. Disamping mencurahkan idea kreatif para peserta dapat menjalin ukhuwah, kerjasama dan seumpamanya disegment ini.




Teruskan membaca

PARA USTAZAH DI MULTAQA ULAMA ISMA

6Mac 2010, Auditarium 2, kejiranan Presint 16 Putra Jaya : Perhimpunan bersejarah para asatizah Ikatan Muslimin Malaysia. Tarikh untuk semua para ilmuan ini menanam tekad untuk mendukung ad deenul Islam ini dengan sepenuh hati. Memahami hasrat tertubuhnya Majlis Ulama Isma (MUIS) sebagai satu gelanggang untuk para asatizah berperanan dengan lebih tersusun.

Multaqa yang di hadiri oleh para ustaz dan ustazah dari seluruh negara mengamit semula semangat  untuk berbakti di jalan dakwah  yang memang sudah sekian lama di fahami. Para asatizah perlu menggilap potensi yang mereka miliki.. kalau pun sudah kian lemah atau agak luntur justeru satu aktivit ‘fisiologi’ perlu di lakukan. Kerana sesungguhnya tenaga asatizah ini amat besar dan berharga, kerana masing-masing memiliki kelebihan dan kekuatan tersendiri.

Wanita Isma agak sudah betah untuk kerap turun ke ibu negara untuk menghadiri berbagai program ISMA Pusat. Wanita Isma yang juga masing-masing sedang meniti usia tidak menjadikan mereka lemah. Kelihatannya mereka ikhlas dan ceria belaka. Namun ada di kalangan para ustazah ini juga adalah ibu-ibu muda yang masih perlu mengendong bayi untuk menghadiri multaqa, tak dinafikan juga ada yang tak sedar tersengguk , mungkin keletihan.. yang kita semua maklum.

Antara lain perbincangan sepanjang mulaqa ini ialah bagaimana untuk menyuburkan dakwah umum. Para asatizah perlu memahami berbagai isu semasa dan masaalah ummat. Multaqa sehari yang di isi oleh tiga orang speaker dan di akhiri dengan resolusi di akhirnya itu diharapkan akan mencetuskan idea dan perangsang untuk wanita ISMA di kalangan para ustazah untuk terus aktif , hidup sebagai daieyah sehinggga ke akhir hayat dengan amal yang berkesan.

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.